Tag Archives: Klapertart

Bread pudding ala klappertaart alias Puding Roti

Saya mau berbagi lagi tentang resep lama penganan yang baru saja pagi tadi saya buat. Biasanya saya membuat ini kalau saya punya roti tawar sisa. Kebetulan hari ini saya lihat di dalam kulkas saya ada sedikit kismis, kenari, dan keju chedar. Hanya 45 menit, mulai persiapan hingga selesai. Pasti jadi. Tidak ada kata gagal.

Bahan:
4 lembar roti tawar (orisinil atau pandan), potong ukuran 2 x 2 cm
telur ayam 2 butir
susu tawar 500 ml
2 sendok makan gula pasir
½ sendok teh bubuk kayu manis
½ sendok teh bubuk pala

Dapat ditambahkan isian: kelapa muda potong kasar, kismis, kacang kenari/almond cincang, keju parut, choco chips, atau buah-buahan kering. Agar kismis tidak keras, masukkan sebentar ke dalam susu yang ada.

Cara membuat:

  1. Panaskan oven 180 derajat
  2. Oleskan mentega pada pinggan tahan panas/wadah alumunium foil atau cup/cetakan kue
  3. Kocok lepas telur dan gula
  4. Tambahkan susu ke dalam kocokan telur dan gula
  5. Masukkan kayu manis, pala
  6. Campurkan roti dan sebagian bahan isian ke dalam adonan susu, gula, dan telur.
  7. Pindahkan ke dalam loyang. Taburkan di atasnya dengan sisa bahan isian sesuai selera.
  8. Panggang dalam oven selama 30 menit hingga kuning kecoklatan.

Catatan:
– Tidak punya oven, tidak jadi masalah. Kita dapat mengukusnya kok.
– Jika ingin lebih gurih dapat menambahkan satu sendok mentega/butter cair ke dalam adonan.

Nah, bread pudding (puding roti) ini rasanya mirip dengan klappertaart dan enak bila dinikmati dalam keadaan hangat di pagi hari atau malam hari sebagai pengganti makan malam. Namun, kalau dinikmati dalam kondisi dingin juga tetap enak kok, apalagi ditemani secangkir teh tawar.

Semakin enak, kalau si kecil putra putri kita diajak membantu membuat. Menambah rasa cinta dalam penganan ini. Selamat mencoba.

Dari Depok untuk Indonesia Lebih Baik

 

Advertisements